Tahun Depan, Pengangguran Indonesia Diprediksi Tembus 12,7 Juta

SM Network – Adanya pandemi Covid-19 diperkirakan akan berdampak kepada penambahan pengangguran di tahun 2021. Diperkirakan pada 2021 jumlah pengangguran di Indonesia akan semakin tinggi sehingga harus tepat dan cepat ditangani.

Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN)/ Kepala Bappenas, Suharso Monoarfa mengatakan, apabila tekanan ekonomi terus berlanjut sepanjang tahun ini dan terus terjadi hingga 2021, diprediksi pemerintah jumlah pengangguran pada tahun itu bisa mencapai 10,7-12,7 juta orang.

“Dikhawatirkan pada 2021 pengangguran sampai 10,7 sampai dengan 12,7 juta,” kata Suharso saat rapat kerja dengan Komisi XI DPR, di Gedung Parlemen, Jakarta, Senin, 22 Juni 2020.

Angka tersebut jauh lebih tinggi bila dibandingkan dengan catatan pengangguran yang sebelumnya telah diumumkan Badan Pusat Statistik (BPS) pada Februari 2020 yang sudah mencapai 6,88 juta orang. Jumlah tersebut bertambah 60 ribu orang dari catatan pada 2019.

Adanya wabah COVID-19 yang terus menekan perekonomian pada 2020 menyebabakan akan ada penambahan penggangguran sebanyak 4-5,5 juta orang dari yang tercatat pada 2019. 

Adapun sektor yang diperkirakan Suharso banyak mengalami kehilangan pekerja akibat dampak wabah itu yakni sektor perdagangan, industri manufaktur, konstruksi, jasa perusahaan dan akomodasi, serta makanan dan minuman.

Dia memperkirakan Tingkat Pengangguran Terbuka (TPT) pada 2020 akan mencapai 8,1-9,2 persen jauh di atas pada realisasi 2019 yang mencapai 5,28 persen. Sedangkan pada 2021 diperkirakan mencapai 7,7 hingga 9,1 persen.

Pemerintah karena itu akan menjalankan strategi untuk memulihkan kembali ekonomi Indonesia, mendorong bertumbuhnya kewirausahaan hingga pembangunan infrastruktur sederhana di pedesaan  yang bersifat padat karya. “Kita berharap bisa dikembalikan(TPT) setidak-tidaknya mendekati sebelum pandemi,” kata dia.


SM Network/Viva

Tinggalkan Balasan