SM/Supriyanto - LANTIK PENGURUS: Wakil Ketua III Bidang Kemahasiswaan dan AIK STIKES Muhammadiyah Gombong H Sarwono SKM MKes melantik pengurus organisasi kemahasiswaan dan UKM di kampus setempat, Selasa (23/2).

GOMBONG, SM Network – Organisasi kemahasiswaan (Ormawa) dan unit kegiatan mahasiswa (UKM) harus memiliki strategi dalam menghadapi pandemi Covid-19. Kendati sampai saat ini pandemi masih belum selesai, organisasi harus tetap melanjutkan program kerja dengan menerapkan protokol kesehatan (prokes) Covid-19.

Hal itu ditekankan oleh Wakil Ketua III Bidang Kemahasiswaan dan AIK Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan (STIKES) Muhammadiyah Gombong H Sarwono SKM MKes saat melantik pengurus organisasi kemahasiswaan dan UKM periode 2020-2021 di kampus setempat, Selasa (23/2).

“Organisasi kemahasiswaan harus adaptif di masa pandemi ini. Salah satunya mulai membiasakan dengan kegiatan yang bersifat daring,” ujar Sarwono.

Dalam kesempatan itu, pengurus sejumlah organisasi kemahasiswan yang dilantik meliputi Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM ), Ikatan Keluarga Mahasiswa (IKM) meliputi Perhimpunan Mahasiswa Keperawatan Sarjana (Perhimaks), IKM Midwifery Student Association (MSA), HIMA Farmasi, IKM Prodi Keperawatan Program Diploma III dan Organisasi Mahasiswa Bidik Misi.
Dilantik juga pengurus Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (IMM) dan Hizbul Wathon (HW).

Sejumlah pengurus UKM yang dilantik meliputi UKM Forum Bahasa (Forbas), UKM Palasigo, KSR, UKM Kewirausahaan, UKM Seni dan Budaya, UKM Olahraga, UKM Pusat Informasi dan Konseling (PIK). Pengurus organisasi kemahasiswan yang mengikuti pelantikan secara luring hanya perwakilan. Sedangkan sisanya mengikuti secara daring melalui Zoom Meeting.

Pelantikan dan serahterima jabatan, acara yang mengusung tema “Organisasi Sebagai Wadah Pengembangan Karakter Mahasiswa Dalam Mewujudkan Generasi yang Handal” itu dibuka oleh Ketua STIKES Muhammadiyah Gombong Dr Hj Herniyatun MKep Sp Mat secara virtual. Acara juga diisi dengan dengan Talkshow Motivation Building secara virtual dengan pembicara CEO Tradha Group dokter Alauddien Reza Mardhika.

Lebih lanjut Sarwono mendorong organisasi mahasiswa untuk meningkatkan prestasi akademik maupun non akademik. Saat ini pembelajaran menerapkan sistem blended learning yakni kombinasi antara pembelajaran daring dan tatap muka. Adapun praktik perawatan komunitas dan keluarga diatur dengan kelompok yang lebih sedikit.

“Namun masih diutamakan menggunakan pembelajaran online. Jika harus tatap muka, maka menerapkan prokes secara ketat,” ujarnya.

Kegiatan Daring

Begitu juga dalam program kerja organisasi kemahasiswaan juga didorong untuk memprioritaskan kegiatan-kegiatan yang bersifat daring. Jika terpaksa kegiatan offline harus memenuhi protokol Covid-19. Selama pandemi, mahasiswa diminta tidak mengadakan kegiatan yang menimbulkan kerumunan.

“Kami membangun sistem untuk mewadahi kegiatan mahasiswa. Termasuk koordinasi struktur organisasi, legalisasi proposal dan semacamnya bisa melalui sistem online,” ujar Sarwono berharap organisasi kemahasiswaan di STIKES Gombong menjadi laboratorium leadership calon pemimpin bangsa dan persyarikatan Muhammadiyah.

Ketua STIKES Muhammadiyah Gombong Dr Herniyatun menyampaikan selamat bertugas bagi para pengurus yang dilantik. Dia menekankan bahwa aktif di organisasi kemahasiswan sangat baik bagi mahasiswa. Sebab mahasiswa yang aktif di organisasi diharapkan akan lebih sukses di kehidupan sehari-hari.

“Kami sangat mendukung kegiatan organisasi kemahasiswaan baik melalui sarana dan prasarana,” katanya.

Presiden Mahasiswa (Persma) BEM STIKES Gombong Niko Septiawan mengatakan bahwa organisasi mahasiswa harus tetap melanjutkan program kegiatan dengan menerapkan adaptasi kebiasan baru yakni memanfaatkan teknologi. Tentu perlu strategi untuk menghadapi kondisi pandemi seperti saat ini. “Organisasi mahasiswa harus responsif dan fleksibel dalam menghadapi perubahan,” tandasnya.